Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Skin Design:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Minggu, 10 Januari 2010

GAJAH MADA

Gajah Mada ialah Mahapatih Majapahit yang mengantarkan Majapahit ke puncak kejayaannya. Gajah Mada diperkirakan lahir pada tahun 1300 di lereng pegunungan Kawi - Arjuna, daerah yang kini dikenal sebagai kota Malang (Jawa Timur). Sejak kecil, Gajah Mada sudah menunjukkan kepribadian yang baik, kuat dan tangkas. Kecerdasannya telah menarik hati seorang patih Majapahit yang kemudian mengangkatnya menjadi anak didiknya, Beranjak dewasa terus menanjak karirnya hingga menjadi Kepala (bekel) Bhayangkara (pasukan khusus pengawal raja). Karena berhasil menyelamatkan Prabu Jayanagara (1309-1328) dan mengatasi Pemberontakan Ra Kuti, ia diangkat sebagai Patih Kahuripan pada 1319. Dua tahun kemudian ia diangkat sebagai Patih Kediri.


Memadamkan Pembrontakan Ra Kuti

Gajah Mada adalah seorang mahapatih kerajaan Majapahit yang didaulat oleh para ahli sejarah Indonesia sebagai seorang pemimpin yang telah berhasil menyatukan nusantara. Sumber-sumber sejarah yang menjadi bukti akan hal ini banyak ditemukan diberbagai tempat. Di antaranya di Trowulan, sebuah kota kecil di Jawa Timur yang dahulu pernah menjadi ibu kota kerajaan Majapahit. Kemudian di Pulau Sumbawa, di mana sebuah salinan kitab Negara Kertagama di temukan. Prasasti dan candi adalah peninggalan-peninggalan masa lalu yang menjadi bukti lain pernah jayanya kerajaan Majapahit di bawah pimpinan mahapatih Gajah Mada.

peristiwa pemberontakan yang paling berdarah pada masa pemerintahan Sri Jayanegara, raja Majapahit yang kedua. Pemberontakan yang dilakukan oleh Dharmaputra Winehsuka di bawah pimpinan Ra Kuti - rekan Gajah Mada dalam keprajuritan - sampai mampu melengserkan sang prabu Jayanegara dari singgasananya untuk sementara dan mengungsi ke pegunungan kapur utara, sebuah daerah yang diberi nama Bedander.

Ra Kuti, Ra Tanca, Ra Banyak, Ra Wedeng, dan Ra Yuyu pada mulanya adalah prajurit-prajurit yang dianggap berjasa kepada negara. Oleh karenanya sang prabu Jayanegara memberikan gelar kehormatan berupa Dharmaputra Winehsuka kepada kelima prajurit tersebut. Entah oleh sebab apa, mereka, dipimpin oleh Ra Kuti melakukan makar mengajak pimpinan pasukan Jala Rananggana untuk melakukan pemberontakan terhadap istana. Pada waktu itu Majapahit memiliki tiga kesatuan pasukan setingkat divisi yang dinamakan Jala Yudha, Jala Pati, dan Jala Rananggana. Masing-masing kesatuan dipimpin oleh perwira yang berpangkat tumenggung.
Gajah Mada, pada waktu itu masih menjadi seorang prajurit berpangkat bekel. Pangkat bekel dalam keperajuritan pada saat itu setingkat lebih tinggi dari lurah prajurit, namun masih setingkat lebih rendah dari Senopati. Pangkat di atas senopati adalah tumenggung, yang merupakan pangkat tertinggi.

Gajah Mada membawahi satu kesatuan pasukan setingkat kompi yang bertugas menjaga keamanan istana. Nama pasukan ini adalah Bhayangkara. Jumlahnya tidak lebih dari 100 orang, namun pasukan Bhayangkara ini adalah pasukan khusus yang memiliki kemampuan di atas rata-rata prajurit dari kesatuan mana pun.
Informasi tentang adanya pemberontakan tersebut diperoleh dari seseorang yang memberitahu Gajah Mada akan adanya bahaya yang akan datang menyerang istana pada pagi hari. Tidak dijelaskan siapa dan atas motif apa seseorang tersebut memberikan informasi tersebut kepada Gajah Mada. Satu hal yang cukup jelas bahwa orang tersebut mengetahui rencana makar dan kapan waktu dilakukan makar tersebut menandakan bahwa informan tersebut memiliki hubungan yang cukup dekat dengan pihak pemberontak.

Mendapatkan informasi tersebut Gajah Mada segera melakukan koordinasi dengan segenap jajaran telik sandi yang dimiliki pasukan Bhayangkara, tidak ketinggalan terhadap telik sandi pasukan kepatihan. Saat itu mahapatih masih dijabat oleh Arya Tadah, yang memiliki hubungan yang cukup dekat dengan Gajah Mada.
Gajah Mada juga melakukan langkah koordinasi kekuatan terhadap tiga kesatuan pasukan utama Majapahit dengan cara menghubungi masing-masing pimpinannya. Tidak mudah bagi seorang bekel untuk bisa melakukan hal ini karena ia harus bisa menemui para Tumenggung yang berpangkat dua tingkat di atasnya. Namun, Arya Tadah yang tanggap akan adanya bahaya, telah membekali Gajah Mada dengan lencana kepatihan, sebuah tanda bahwa Gajah Mada mewakili dirinya dalam melaksanakan tugas tersebut.

Dua dari tiga pimpinan pasukan berhasil dihubungi. Namun keduanya menyatakan sikap yang berlainan. Pasukan Jala Yudha bersikap mendukung istana, sedangkan pasukan Jala Pati memilih bersikap netral. Pimpinan pasukan Jala Rananggana tidak berhasil ditemui karena pada saat itu kesatuan pasukan tersebut telah mempersiapkan diri di suatu tempat yang cukup jauh dari istana untuk mengadakan serangan dadakan keesokan harinya. Yang selanjutnya terjadi adalah perang besar yang melibatkan ketiga kesatuan utama pasukan Majapahit. Akhirnya peperangan tersebut dimenangkan oleh pihak pemberontak, dan memaksa sang Prabu Jayanegara mengungsi ke luar istana dilindungi oleh segenap kekuatan pasukan Bhayangkara.

Namun, tidak seluruh anggota pasukan Bhayangkara memihak raja. Hal ini tentu menyulitkan tindakan penyelamatan sang prabu karena setiap saat di mana saja, musuh dalam selimat bisa bertindak mencelakai sang prabu. Hal ini yang mendorong Gajah Mada melakukan tindakan penyelamatan yang rumit sampai membawa sang prabu ke Bedander, sebuah daerah di pegunungan kapur utara.

Dengan kecerdikannya, memanfaatkan kekuatan dan jaringan yang dimiliki, akhirnya Gajah Mada berhasil mengembalikan sang prabu ke istana. Prabu Sri Jayanegara memang selamat dari kejaran Ra Kuti dan pengikut-pengikutnya. Namun, sembilan tahun kemudian, salah seorang Dharmaputra Winehsuka yang telah diampuni dari kesalahan akibat terlibat dalam pemberontakan tersebut, melakukan tindakan yang sama sekali tidak terduga: meracun sang prabu sampai mengakibatkan wafatnya beliau.


Memadamkan Pemberontakan Sadeng

Pada tahun 1329, Patih Majapahit yakni Aryo Tadah (Mpu Krewes) ingin mengundurkan diri dari jabatannya. Ia menunjuk Patih Gajah Mada dari Kediri sebagai penggantinya. Patih Gajah Mada sendiri tak langsung menyetujui. Ia ingin membuat jasa dahulu pada Majapahit dengan menaklukkan Keta dan Sadeng yang saat itu sedang melakukan pemberotakan terhadap Majapahit. Keta & Sadeng pun akhirnya takluk. Patih Gajah Mada kemudian diangkat secara resmi oleh Ratu Thribhuwana Tunggadewi sebagai Rakryan Patih Majapahit (1334).

Pada acara pelatikannya sebagai Patih Majapahit, Gajah Mada mengucapkan janji baktinya sambil mengacungkan kerisnya bernama Surya Panuluh yang sebelumnya adalah milik Dyah Kertarajasa Jayawardhana, Raja Pendiri Kerajaan Majapahit yang dikenal dengan Sumpah Palapa.

Sumpah Palapa adalah pengumuman resmi tentang program politik pemerintahan yang akan dijalankan oleh Patih Gajah Mada dibawah kepemimpinan Ratu Tribhuwana Wijayatunggadewi. Sumpah Palapa ini ditemukan pada teks Jawa Pertengahan Pararaton yaitu ia baru akan menikmati palapa atau rempah-rempah yang diartikan kenikmatan duniawi jika telah berhasil menaklukkan Nusantara., yang berbunyi,

Sira Gajah Madapatih Amangkubhumi tan ayun amuktia palapa, sira Gajah Mada: "Lamun huwus kalah nusantara isun amukti palapa, lamun kalah ring Gurun, ring Seran, Tañjung Pura, ring Haru, ring Pahang, Dompo, ring Bali, Sunda, Palembang, Tumasik, samana isun amukti palapa".
Terjemahannya,

Beliau Gajah Mada Patih Amangkubumi tidak ingin melepaskan puasa. Beliau Gajah Mada, "Jika telah mengalahkan Nusantara, saya (baru akan) melepaskan puasa. Jika mengalahkan Gurun, Seram, Tanjung Pura, Haru, Pahang, Dompo, Bali, Sunda, Palembang, Tumasik, demikianlah saya (baru akan) melepaskan puasa".
Dari isi naskah ini dapat diketahui bahwa pada masa diangkatnya Gajah Mada, sebagian wilayah Nusantara yang disebutkan pada sumpahnya belum dikuasai Majapahit.

Arti nama-nama tempat
  • Gurun = Nusa Penida
  • Seran = Seram
  • Tañjung Pura = Kerajaan tangjung Pura, Ketapang, Kalimantan Barat
  • Haru = Sumatra Utara (ada kemungkinan merujuk kepada Karo)
  • Pahang = Pahang di Semenanjung Melayu
  • Dompo = Kabupaten Dompu
  • Bali = Bali
  • Sunda = Kerajaan Sunda
  • Palembang = Palembang atau Sri Wijaya
  • Tumasik = Singapura

Sumpah Palapa tersebut sangat menggemparkan para undangan yang hadir dalam pelantikan Gajah Mada sebagai patih Amangku bumi. Ra Kembar mengejek Gajah Mada sambil mencaci maki, undangan yang lain turut serta mengejek, Jabung Tarewes dan Lembu Peteng tertawa terpingkal pingkal. Gajah Mada yang merasa terhina akhirnya turun dari paseban menghadap kaki sang Ratu dan berkata bahwa hatinya sangat sedih dengan penghinaan tersebut. Akhirnya setelah acara tersebut Gajah Mada kemudian menyingkirkan Ra Kembar untuk membalaskan dendamnya karena mendahului mengepung Sadeng. Sumpah Palapa tersebut diucapkan dengan kesungguhan hati oleh Gajah Mada , oleh karena itu ia sangat marah ketika ditertawakan.

Program politik yang dijalankan oleh Gajah Mada berbeda dengan yang dijalankan oleh Prabu Kertarajasa dan Prabu Jayanagara dimana dalam masa pemerintahan ke dua tokoh tersebut para menteri kebanyakan diambil dari orang orang yang terdekat yang dianggap berjasa oleh kedua tokoh tersebut. Dan ketika orang orang kepercayaan tersebut melakukan pemberontakan maka pemerintahan tersebut hanya disibukkan oleh pembasmian pemberontakan sehingga mereka tidak berkesempatan untuk menjalankan politik untuk mengembangkan wilayah kerajaan.

Demikianlah Gajah Mada dalam menjalankan Politik Nusantaranya para pejabat – pejabat yang dahulu mengejek dan menertawakannya disingkirkan satu persatu. Ra Kembar dan Warak yang mengejeknya habis habisan kemudian disingkirkan.

Dengan adanya Sumpah Amukti Palapa, maka Gajah Mada bercita-cita mempersatukan wilayah Nusantara di bawah kekuasaan Majapahit. Sehingga untuk mewujudkan sumpah tersebut, pasukan Majapahit yang dipimpin Gajah Mada dan dibantu oleh Adityawarman melakukan politik ekspansi/penyerangan keberbagai daerah dan berhasil. Atas jasanya Adityawarman diangkat menjadi Raja Melayu tahun 1347 untuk menanamkan pengaruh Majapahit di Sumatera. Walaupun ada sejumlah orang yang meragukan sumpahnya, Patih Gajah Mada berhasil menaklukkan Nusantara. Daerah Daerah yang dikuasai Majapahit dibawah Patih Gajah Mada antara lain :

Bedahulu (Bali) dan Lombok (1343), Palembang, Swarnabhumi (Driwijaya), Tamiang, Samudra Pasai, dan negeri-negeri lain di Swarnadwipa (Sumatra) telah ditaklukkan. Lalu Pulau Bintan, Tumasik (Singapura), Semenanjung Malaya, dan sejumlah negeri di Kalimantan seperti Kapuas, Katingan, Sampit, Kotalingga (Tanjunglingga), Kotawaringin, Sambas, Lawai, Kandangan, Landak, Samadang, Tirem, Sedu, Brunei, Kalka, Saludung, Solok, Pasir, Barito, Sawaku, Tabalung, Tanjungkutei, dan Malano.

Dengan konsep persatuannya ini, berbuah pada meredanya pertumpahan darah antar kerajaan-kerajaan tersebut yang semula selalu saling mengintai dan berupaya saling menguasai melalui jalan peperangan yang menimbulkan banyak korban terutama terhadap rakyat masing-masing dapat dihindari dengan pengayoman Majapahit dan semboyan bhinneka tunggal ika, tan hana dharma mangrwa, diantara kerajaan-kerajaan tersebut kemudian bisa menjadi lebih menekankan perhatiannya kepada upaya meningkatkan kesejahteraan dan kemajuannya sendiri maupun bersama-sama. Selain itu juga menjadi lebih kuat menghadapi ancaman penjajah asing (Tiongkok/Tartar), menggantinya menjadi hubungan kerjasama dagang dan budaya yang saling menguntungkan masing-masing pihak.

Beberapa Catatan tentang Keberhasilan Patih Gajah Mada sebagai berikut :
  1. Memadamkan pemberontakan : Ra Kuti
  2. Keberhasilannya mengawal terjadinya peralihan kekuasaan saat mangkatnya Jayanegara. Keadanaan istana genting,dan para Ratu ( Tribhuaneswari, Narendraduhita, Pradnya Paramita, Dyah Dewi Gayatri dan Dara Petak ) bingung karena tidak ada lagi penerus laki-laki. Saat itu merupakan masa sulit karena penuh intrik, terutama karena ada perseteruan antara Cakradara dan Kudamerta.
  3. Memadamkan pemberontakan Sadeng pada tahun 1331,sehingga membuat AryaTadah (Patih Majapahit) harus merelakan menyerahkan jabatannyakepada Gajah Mada. Sumpah Amukti Palapa,yang berhasil mempersatukan Nusantara sampai Philipina bag.selatan
  4. Menerbitkan Kitab Hukum Kerajaan Majapahit.
    Selain sebagai negarawan, Gajah Mada terkenal pula sebagai ahli hukum. Kitab hukum yang ia susun sebagai dasar hukum di Majapahit adalah Kutaramanawa, berdasarkan kitab hukum Kutarasastra (lebih tua) dan kitab hukum Hindu Manawasastra, serta disesuaikan dengan hukum adat yang berlaku.
    Arca Gajah Mada

Walaupun usianya terbilang muda untuk menggantikan posisi sebagai Majapahit, namun tidak seorang pun yang meragukan pengabdian dan kesetiaan Gajah Mada terhadap raja dan negaranya. Dimulai dari tindakan heroiknya menyelamatkan sang prabu dari kejaran para pengikut pemberontak Ra Kuti, kemudian membalikkan keadaan dan mengembalikan sang prabu ke singgasananya. Atas kepemimpinan Gajah Mada pula, persaingan politik perebutan takhta antara dua satria pendamping para putri kedaton bisa diredam, sehingga pergantian kekuasaan setelah mangkatnya prabu Sri Jayanegara bisa berlangsung mulus.

Mengenai Keta dan Sadeng, diceritakan bahwa kedua wilayah bagian Majapahit tersebut berniat memisahkan diri dari kerajaan Majapahit dan melakukan persiapan serius. Diantaranya adalah melakukan perekrutan besar-besaran terhadap warga sipil untuk dididik keprajuritan di tengah hutan Alas Larang. Tujuannya adalah memperkuat angkatan perang kedua wilayah tersebut, yang pada akhirnya akan dibenturkan terhadap kekuatan perang Majapahit. Gajah Mada berpendapat bahwa sebisa mungkin perang dengan Keta-Sadeng diselesaikan secara psikologis dengan mengadakan provokasi dan adu domba antar kekuatan internal Keta-Sadeng. Bahkan kalau perlu melakukan penculikan terhadap para pemimpin yang menggerakkan perang tersebut. Tujuan akhirnya adalah menyelesaikan konflik Keta-Sadeng dengan biaya kecil-kecilnya.

Dilihat dari kekuatan gelar pasukan, kekuatan Keta-Sadeng bukanlah apa-apa dibanding dengan kekuatan pasukan Majapahit. Namun, dibalik kekuatan fisik pasukan segelar sepapan yang belum sebanding dengan pasukan Gajah Mada, Keta-Sadeng dilindungi oleh kesatria mumpuni yang sakti mandraguna. Ksatria ini adalah mantan pelindung Raden Wijaya, raja Majapahit yang pertama. Nama ksatria tersebut adalah Wirota Wiragati, terkenal dengan kesaktiannya memiliki ajian sirep, ajian panglimunan, dan kekuatan untuk mendatangkan kabut yang bisa menyulitkan daya penglihatan pasukan mana pun. Namun, dengan kecerdikan Gajah Mada yang disalurkan ke setiap elemen pasukan Bhayangkara yang disusupkan sebagai telik sandi ke wilayah Keta dan Sadeng, akhirnya tujuan Gajah Mada untuk mengakhiri perang Keta-Sadeng dengan biaya minimal akhirnya tercapai.

Setelah menuntaskan tugas pemadaman pemberontakan Keta-Sadeng, akhirnya Gajah Mada siap untuk didaulat menjadi mahapatih menggantikan Arya Tadah. Dalam sidang penunjukkannya sebagai mahapatih itulah Gajah Mada mengucapkan sumpahnya yang terkenal: Hamukti Palapa. Pada saat itu, Majapahit juga menjalin hubungan dengan kerajaan Swarnabhumi, di pulau Sumatra. Kedatangan raja Swarnabhumi – Adityawarman - ke Majapahit digambarkan menggunakan kapal perang berukuran besar yang belum ada tandingannya dari kesatuan pasukan laut Majapahit.

Adityawarman sendiri adalah saudara sepupu mendiang prabu Sri Jayanegara, sekaligus sahabat yang cukup dekat dengan Gajah Mada. Penggambaran besarnya ukuran kapal perang dari Swarnabhumi agaknya dimaksudkan sebagai cikal bakal adopsi teknologi yang menjadikan besarnya armada laut Majapahit kelak ketika penyatuan nusantara dimulai.


Perang Bubat

Perang Bubat" ini mengambil asumsi perang itu terjadi. Perang yang merupakan lembaran hitam dari sejarah kebesaran Majapahit. Perang yang merupakan lembaran hitam juga bagi karir politik mahapatih Gajah Mada. Perang yang akhirnya memaksa Gajah Mada turun dari kedudukannya sebagai mahapatih Majapahit. Sumber adanya perang bubat diperoleh dari buku Pararaton, sebuah karya sastra yang berisi cerita peristiwa-peristiwa yang terjadi pada masa kerajaan Singasari dan Majapahit. Buku lain yang juga banyak menceritakan peristiwa sejarah pada masa yang sama, yaitu buku Negara Kertagama, tidak sekali pun menyebutkan adanya peristiwa perang bubat ini.Dua puluh tahun sejak Gajah Mada mengikrarkan sumpah Palapa-nya yang terkenal. Majapahit telah menjelma menjadi kerajaan besar yang menguasai nusantara dan perairannya.

Dengan armada lautnya yang sangat besar, yang dipimpin oleh laksamana Nala, Gajah Mada telah berhasil mewujudkan cita-citanya mengajak kerajaan-kerajaan di Nusantara bersatu di bawah kekuasan Majapahit. Gajah Mada mengajak kerajaan-kerajaan di seluruh nusantara bersatu salah satunya adalah untuk menggalang kekuatan melawan pasukan dari kerajaan Tar Tar yang hendak memperlebar wilayah kekuasaannya sampai ke arah selatan.

Wilayah nusantara yang sebagian besar terdiri atas perairan mendorong Majapahit memperkuat armada lautnya. Armada laut inilah yang setiap hari berpatroli di dalam wilayah laut nusantara melindungi kapal-kapal dagang yang melintas, sekaligus membentengi wilayah nusantara dari kemungkinan serbuan bangsa Tar Tar.Dari mulai Tumasek (Singapura), Tanjungpura, Bali, Dompo, hingga Seram seluruh penguasanya menyatakan tunduk di bawah kekuasaan Majapahit. Tetapi di kala semua kerajaan yang letaknya relatif jauh sudah menyatakan tunduk, ada dua kerajaan yang sangat dekat bahkan seperti di halaman rumah sendiri, belum menyatakan tunduk. Dua kerajaan tersebut adalah Sunda Galuh yang berpusat di Galuh (sekarang berada di sekitar Ciamis), dan Sunda Pakuan yang terletak lebih ke arah barat.

Sebagai sebuah kerajaan yang sudah sangat kuat pada saat itu maka Majapahit dapat saja menundukkan Kerajaan Sunda (Pakuan Pajajaran), namun Sang Mapatih lebih memilih menghindari kekerasan dan pertumpahan darah Kerajaan Sunda Galuh saat itu dipimpin oleh seorang raja yang bernama prabu Lingga Buana. Di sebelah timur, wilayah Sunda Galuh berbatasan langsung dengan wilayah Majapahit di sepanjang sungai Pamali. Sedangkan di sebelah barat, wilayah Sunda Galuh berbatasan langsung dengan wilayah Sunda Pakuan di sepanjang sungai Citarum. Pandangan Gajah Mada untuk sesegera mungkin menyatukan kedua kerajaan Sunda tersebut ke dalam wilayah kekuasaan Majapahit, bertentangan dengan pandangan kalangan istana. Baik ibu suri Tribhuana Tunggadewi maupun Dyah Wyah berpendapat bahwa kerajaan Sunda adalah kerabat sendiri, karena apabila dilihat dari silsilah keluarganya, salah satu leluhurnya berasal dari bangsawan Sunda.

Sementara sikap prabu Hayam Wuruk sendiri terlihat lebih mendukung kedua ibu suri tersebut daripada Gajah Mada. Seiring dengan perjalanan waktu Sang Dyah Hayam Wuruk Sri Rajasanagara (Raden Tetep) telah beranjak dewasa Pada suatu waktu tibalah saatnya bagi prabu Hayam Wuruk untuk mencari seorang permaisuri yang akan mendampingi dirinya. Maka dikirimlah beberapa juru gambar untuk melukis putri-putri yang cantik dari kalangan kerajaan bawahan maupun kerajaan tetangga untuk kemudian diperlihatkan kepada sang prabu. Dengan harapan apabila ada salah satu gambar yang berkenan di hati sang prabu, maka tibalah saatnya bagi sang prabu untuk menjatuhkan pilihannya kepada putri yang beruntung tersebut. Sudah sekian banyak juru gambar yang kembali membawa lukisannya, namun sang prabu Hayam Wuruk masih belum berkenan menjatuhkan pilihannya. Sampai tibalah saatnya dikirim juru gambar ke kerajaan Sunda Galuh untuk menggambar putri Dyah Pitaloka Citraresmi yang kabar kecantikannya sudah terkenal ke mana-mana.

Sementara itu, Gajah Mada melihat adanya kesempatan untuk membawa kepentingannya sendiri ke dalam utusan juru gambar Majapahit ke Sunda Galuh. Kemudian Gajah Mada menyusupkan beberapa orang bawahannya untuk pergi bersama-sama ke kerajaan Sunda Galuh menyampaikan maksud Gajah Mada agar kerajaan Sunda Galuh segera menyatakan tunduk di bawah kekuasaan Majapahit. Sekembalinya utusan tersebut, prabu Hayam Wuruk ternyata berkenan dengan kecantikan putri Dyah Pitaloka dan berniat menjadikannya sebagai permaisuri. Maka diberangkatkan rombongan utusan kedua yang membawa berbagai macam keperluan untuk meminang putri tersebut sekaligus membicarakan kapan dan di mana pesta perkawinan antara raja dan putri akan dilangsungkan.

Akhirnya disepakati bersama bahwa raja Lingga Buana, permaisuri, dan beberapa bangsawan istana akan berangkat ke Majapahit untuk mengantarkan putri Dyah Pitaloka sekaligus melangsungkan acara pesta perkawinan di ibu kota Majapahit. Maka pada hari yang telah ditentukan, berangkatlah prabu Lingga Buana beserta rombongan ke Majapahit. Tidak terlalu banyak pasukan yang mengiringi mereka mengingat maksud dan tujuan sang prabu ke Majapahit adalah untuk menikahkan putrinya, Dyah Pitaloka.

Perjalanan jauh mereka tempuh dari Galuh (Ciamis) menuju ke ibu kota Majapahit (Trowulan). Sesampainya rombongan tersebut di lapangan bubat, tanpa terduga rombongan tersebut dicegat oleh utusan Gajah Mada yang menyampaikan maksud Gajah Mada agar putri Dyah Pitaloka diserahkan ke kerajaan Majapahit sebagai persembahan, tanda bahwa Sunda Galuh tunduk dibawah kekuasaan Majapahit. Namun rombongan sunda bersikeras agar Raja Majapahit harus turun sendiri menjemput pengantin dan rombongannya di daerah tersebut.

Sang Mapatih dihadapkan pada dilema, baik menerima maupun menolak persyaratan itu sama-sama akan membahayakan jalinan persatuan Nusantara yang sudah dengan susah payah dibangunnya sebelum ini. Sebuah persatuan yang pada masa itu dapat dipertahankan diatas wibawa Sang Penguasa Kerajaan Majapahit. Para raja lain dibawah kekuasaan Majapahit akan membaca peristiwa tersebut sebagai isyarat melemahnya kerajaan besar tersebut oleh kepemimpinan Sang Raja yang masih muda itu. Ini berarti akan berkobarnya kembali perang karena pemberontakan dari kerajaan-kerajaan dibawah Majapahit. Akhirnya perang mulut tak dapat dihindari, keduabelah pihak sama sama mempertahankan pendiriannya masing masing dan tidak mau mengalah. Prabu Lingga Buana merasa harga dirinya terinjak-injak dengan perlakuan Gajah Mada tersebut, namun sebagai seorang pemimpim yang arif sang prabu tidak bertindak gegabah untuk dengan serta merta mengadakan perlawanan di tempat.

Namun kearifan hati sang prabu tidak diikuti oleh segenap anak buahnya. Dalam situasi demikian, setiap orang yang berada dalam rombongan tersebut pasti merasa marah dan dilecehkan. Satu lesatan anak panah, entah terlepas dari busur siapa melaju menerjang utusan Gajah Mada tersebut hingga ambruk. Suasana pun menjadi tidak terkendali.

Perang pun tidak terlelakkan lagi terjadi di lapangan bubat. Rombongan pasukan Sunda Galuh yang tidak siap berperang terpaksa harus menghunus pedang dan merentangkan gendewa menghadapi pasukan Majapahit yang juga sebenarnya tidak siap untuk berperang. Kalah jumlah dan berada dalam lokasi yang salah akhirnya seluruh anggota rombongan pasukan Sunda Galuh pun gugur di lapangan bubat, termasuk prabu Lingga Buana dan permaisurinya. Putri Dyah Pitaloka pun akhirnya bunuh diri. Akibat dari peristiwa tersebut prabu Hayam Wuruk akhirnya mencopot jabatan Gajah Mada dari mahapatih Majapahit yang selama ini disandangnya.




Air terjun di daerah Madakaripura di yakini sebagai tempat Gajah Mada mengasingkan diri setelah peristiwa Bubat.

Gajah Mada memiliki kekuasaan yang sangat besar, bahkan melebihi kekuasaan sang prabu sendiri. Boleh dikata jalannya roda pemerintahan berada di bawah kendali Gajah Mada. Sedangkan sang prabu hanya duduk manis di atas dampar dan menerima laporan dan hasilnya saja. Langkah pencopotan Gajah Mada tentunya bisa menimbulkan gejolak politik yang sangat besar yang bahkan bisa menimbulkan adanya perang.

Perang saudara antara prajurit Majapahit yang mendukung dan menentang Gajah Mada hampir terjadi setelah peristiwa bubat. Penentang Gajah Mada berasal dari orang-orang yang marah akibat kehendak rajanya untuk segera memiliki permaisuri gagal, bahkan calon permaisuri - putri Sunda Galuh dan keluarganya - akhirnya dibantai beserta seluruh pengiringnya di lapangan bubat. Sedangkan pendukung Gajah Mada kebanyakan berasal dari pasukan dan orang-orang yang selama ini dengan setia berada di belakangnya.

Gajah Mada sendiri memandang peristiwa bubat bukanlah kesalahan dirinya, dan bukan pula kesalahan Majapahit. Gajah Mada mengungkapkan bahwa selama ini sikap dan pandangan Majapahit terhadap kerajaan-kerajaan lain yang tersebar di seluruh penjuru nusantara sudah jelas. Majapahit menempatkan diri sebagai pemimpin dan pengayom wilayah nusantara, dan kerajaan lain harus satu kata dengan Majapahit. Dengan kata lain kerajaan-kerajaan lain harus tunduk kepada Majapahit.

Sikap Majapahit tersebut tidak boleh dibeda-bedakan, pun terhadap dua kerajaan Sunda yang letaknya di sebelah barat pulau Jawa. Pandangan Gajah Mada yang demikian tidak sejalan dengan sang prabu dan keluarganya. Gajah Mada lebih memandang tunduknya dua kerajaan Sunda di wilayah barat tersebut mesti diberlakukan sama dengan tunduknya kerajaan-kerajaan lain, kalau perlu dengan kekuatan militer. Sedangkan sang prabu dan keluarga lebih memilih jalan damai.

Jalan damai tersebut salah satunya adalah dengan berbesanan dengan keluarga kerajaan Sunda Galuh. Alasan Gajah Mada mengajak kerajaan-kerajaan di seluruh nusantara bersatu salah satunya adalah untuk menggalang kekuatan melawan pasukan dari kerajaan Tar Tar yang hendak memperlebar wilayah kekuasaannya sampai ke arah selatan. Wilayah nusantara yang sebagian besar terdiri atas perairan mendorong Majapahit memperkuat armada lautnya. Armada laut inilah yang setiap hari berpatroli di dalam wilayah laut nusantara melindungi kapal-kapal dagang yang melintas, sekaligus membentengi wilayah nusantara dari kemungkinan serbuan bangsa Tar Tar.

Pandangan keras Gajah Mada berujung pada kesalahan pengelolaan keadaan sehingga terjadi perang bubat. Raja Sunda Galuh dan seluruh pengiringnya tewas dibantai di lapangan bubat, termasuk calon permaisuri sang prabu. Gajah Mada yang kemudian dicopot dari jabatan mahapatih menjadi orang biasa, akhirnya memutuskan untuk menghabiskan sisa hidupnya di sebuah tempat untuk bertapa dan mawas diri. Tempat pertapaan Gajah Mada tersebut terletak di kaki gunung Bromo, di sebuah wilayah yang disebut Sapih. Sampai saat ini, tempat tersebut lebih terkenal dengan sebutan Madakaripura.

Peristiwa bubat tidak menyebabkan kerajaan Sunda Galuh merasa perlu untuk membangun kekuatan militer dan menyerang kerajaan Majapahit. Orang-orang Sunda Galuh cinta damai. Walaupun demikian, secara individu beberapa orang yang setia kepada raja Sunda Galuh yang terbantai di lapangan bubat, memutuskan untuk membalas dendam secara sembunyi-sembunyi. Mereka kemudian membentuk satu kelompok penari tayub yang diberangkatkan ke Majapahit dengan sasaran bidik yang sudah jelas, yaitu Gajah Mada.

Gerakan senyap dan samar yang dilakukan orang-orang Sunda ini langsung menusuk ke lingkungan istana Majapahit. Persiapan yang sangat matang dan teliti adalah kunci keberhasilan gerakan tersebut. Setiap anggota kelompok ini sudah pasti mahir berbahasa Jawa dan menguasai kesenian Jawa. Pagelaran tari tayub pun di selenggarakan di dekat markas prajurit Majapahit, dengan tujuan untuk menggaet beberapa prajurut Majapahit pilihan, dan mengubahnya untuk dijadikan eksekutor lapangan yang nantinya akan memburu Gajah Mada.

Kecantikan dan gemulainya gerakan penari sunda adalah senjata utama mereka. Tujuan tersebut hamper berhasil mereka capai. Seorang prajurit pilihan Majapahit berpangkat lurah, yang dulunya menjadi pengawal setia Gajah Mada, yang juga pemimpin prajurit pelindung istana kepatihan akhirnya masuk perangkap namun Gajah Mada tidak berhasil mereka singkirkan.


Wafatnya Patih Gajah Mada

Dalam Pararaton dikisahkan setelah peristiwa Bubat, Patih Gajah Mada Mukti Palapa yaitu kepergian Gajah Mada dari kepatihan dan melaksanakan pengembaraan untuk menghindari kemarahan Prabu Hayam Wuruk dan keluarga kerajaan lainnya. Namun pengembaraan tersebut tidak berlangsung lama , pada tahun saka 1281 atau tahun masehi 1359 patih Gajah Mada ikut serta dalam kunjungan Prabu Hayam Wuruk ke daerah Lumajang. Peristiwa tersebut tercatat dalam kitab NegaraKertagama pupuh 18/2. Pada Tahun saka 1284 Prabu Hayam Wuruk mengadakan upacara Srada yaitu penghormatan untuk Gayatri, Gajah Mada sebagai patih Amangku bumi tampil kemuka mempersebahkan arca putri cantik yang sedang bersedih berlindung dibawah gubahan Nagapuspa yang melilit Rajasa.

Selanjutnya dalam pararaton dikisahkan perkawinan Prabu Hayam Wuruk dengan Paduka Sori setelah peristiwa Bubat dimaksudkan untuk menghibur Prabu Hayam Wuruk yang menderita kepedihan akibat kegagalan perkawinannnya dengan Dyah Pitaloka dari kerajaan Pasudan. Setelah perkawinan tersebut keadaan menjadi reda, kemarahan Prabu hayam Wuruk dengan Patih Gajah Mada menjadi berkurang dan kelanjutan pemerintahan menjadi prioritas yang lebih diutamakan. Dalam masa jabatan ke dua Gajah Mada sebagai patih Amangku Bumi tidak terdapat sejarah yang berkaitan dengan gagasan Nusantara. Mungkin sekali setelah peristiwa Bubat Gajah Mada sudah merasa letih, tua dan Kecewa.

Gajah Mada sudah merasa puas karena gagasan Nusantaranya telah dapat dilaksanakan lebih luas dari pada sumpah Palapa yang pernah diucapkan. Suatu kenyataan bahwa Gajah Mada tidak bergerak seaktif ketika masa jabatan patih Amangku Bumi yang pertama. Dalam masa jabatan ke dua sebagai patih Amangku Bumi lebih banyak dilaksanakan kunjungan ke daerah daerah oleh Prabu Hayam Wuruk, Dalam Nagarakretagama pupuh 17 kunjungan tersebut diantaranya :

· Pajang tahun saka 1275
· Lasem tahun saka 1276
· Pajang tahun saka 1279
· Lumajang tahun saka 1281

Dalam perjalanan yang terakhir tersebut Gajah Mada tidak ikut serta
, Demikianlah Gajah Mada dipanggil kembali menjadi patih Amangku Bumi, semua orang dikerahkan untuk mencari ke pedusunan, hal tersebut membuktikan betapa besar jasa patih Gajah Mada terhadap perkembangan wilayah Kerajaan majapahit. Demikianlah tafsiran tentang kemoksaan tentang patih Gajah Mada dan amukti Palapa setelah peristiwa bubat seperti terdapat dalam kidung Suandayana dan Pararaton. Dalam Nagarakretagama diceritakan hal yang sedikit berbeda.

Dikatakan bahwa Hayam Wuruk sangat menghargai Gajah Mada sebagai Mahamantri Agung yang wira, bijaksana, serta setia berbakti kepada negara. Sang raja menganugerahkan dukuh "Madakaripura" yang berpemandangan indah di Tongas Probolinggo, kepada Gajah Mada. Terdapat pendapat yang menyatakan bahwa pada 1359, Gajah Mada diangkat kembali sebagai patih; hanya saja ia memerintah dari Madakaripura. Disebutkan dalam Negarakretagama bahwa sekembalinya Hayam Wuruk dari upacara keagamaan di Simping, ia menjumpai bahwa Gajah Mada telah gering (sakit). Gajah Mada disebutkan meninggal dunia pada tahun 1286 Saka atau 1364 Masehi. Prabu Hayam Wuruk sangat terharu dan sedih dengan kepergian Gajah Mada, selain karena jasa yang sangat besar bagi perkembangan Majapahit, Gajah Mada juga dicintai rakyat karena dapat berbaur dengan semua kalangan.

Gajah Mada berprinsip bahwa hidup hanya sekali saja sehingga dalam perbuatannya sehari hari lebih banyak diisi dengan kegiatan beramal. Meninggalnya Gajah Mada menurut catatan Prapanca yang dituangkan dalam Negarakertagama dalam pupuh LXXI/I. Kabar dari Pararaton menyebut, tahun meningalnya Gajah Mada adalah 1290. Dalam hal ini, berita dari Negarakertagama lebih bisa dipercaya karena ditulis oleh Prapanca yang hidup sezaman dengan Gajah Mada). "Dari dialog imaginer paranormal didapat gambaran sosok Gajah Mada . Pada kesempatan tersebut, Gajah Mada menggambarkan sosok dirinya dalam untaian kata-kata bersyair.

  • “Aku masih bocah ketika pranyatan kamardikan (Pranyatan kamardikan, Jawa, pernyataan kemerdekaan atau proklamasi. Hari itu berbarengan dengan hari ketika Raden Wijaya dinobatkan menjadi raja pertama Majapahit) Majapahit itu dikumandangkan. Aku masih ingat karena saat itu tiba-tiba banyak orang berbicara tentang Wilwatikta yang diharapkan menjadi sebuah negara yang besar.

    Aku, siapakah aku? Orang menyebutku Gajah Mada. Sampai sejauh ini, tidak seorang pun tahu siapa aku. Dari mana asalku? Ada orang yang mengira aku bernama Gajah dari desa Mada. Ada pula yang mengira aku berasal dari Bali. Dari mana sebenarnya asalku? Aku telah mengambil keputusan untuk melipatnya dalam hati, termasuk siapa orang tuaku, aku tak berminat untuk bercerita. Aku dan latar belakangku sama sekali tidak penting sebagaimana berharap, kelak, berbarengan dengan akhir hidupku, tak perlu ada pihak yang menyesalkan mengapa aku tidak memiliki keturunan dan dimana pula aku dikubur. Namaku mulai dikenal orang ketika aku mengabdikan diri menjadi prajurit dengan tugas dan tanggung jawab mengamankan lingkungan istana serta memberikan pengawalan kepada segenap kerabat raja.

    Aku sungguh beruntung karena berada di tempat yang tepat dan di waktu yang tepat ketika ontran-ontran (Ontran-ontran, Jawa, geger, kekacauan) Ra Kuti terjadi. Karena keberhasilanku menyelamatkan raja dan mengembalikannya pada kekuasaan yang dirampok para Dharmaputra Winehsuka, aku diangkat menjadi Patih Kahuripan mendampingu Tuan Putri Breh Kahuripan atau Sri Gitarja. Selanjutnya, aku ditunjuk menjadi patih di Daha mendampingi Tuan Putri Breh Daha atau Dyah Wiyat.

    Kedekatanku dengan Paman Arya Tadah, Patih Amangkubumi Majapahit kembali menunjukkan kepadaku bahwa aku berada di tempat yang tepat dan di waktu yang tepat. Aku diminta menggantikannya menjadi patih amangkubumi karena beliau sakit-sakitan. Aku tiba-tiba tersadar bahwa ternyata peluangku untuk menduduki jabatan yang amat tinggi itu cukup besar. Padahal, di sekitarku ada banyak sekali calon yang layak ditunjuk menjadi mahapatih yang baru. Ada beberapa mahamenteri di barisan katrini yang lebih layak dariku.

    Namun, tidak serta merta aku menerima tawaran itu. Aku tahu ada banyak orang yang merasa lebih pantas dan lebih berjasa untuk ditunjuk menjadi mahapatih. Kepada Paman Arya Tadah, aku minta waktu untuk membereskan lebih dulu pemberontakan di dua tempat sekaligus, yaitu di Sadeng dan Keta. Jika aku bisa merampungi makar di dua tempat itu, barulah aku bersedia. Aku menumandangkan sumpahku untuk menyatukan seluruh wilayah Nusantara yang ditandai dicabutnya Aksobhya dan digantikan gupala Camunda.

    Sejak itu, hampir seluruh waktuku aku gunakan untuk meyatukan seluruh negara di wilayah Nusantara. Satu demi satu, negara yang ada diimbau untuk bergabung. Mereka harus disadarkan, kesatuan dan persatuan itu sangat penting karena di luar sana, ada negara Tartar yang pasti akan selalu berusaha mencari celah untuk menancapkan penaruhnya sebagaimana dulu pernah dialami Singasari. Untung, Sang Prabu Kertanegara telah bertindak benar. Utusan dari Tartar itu dipotong telinganya dan digunduli kepalanya.

    Agar hal itu tidak terulang kembali, hanya satu jawabnya, semua negara harus bersatu di bawah naungan Majapahit. Sekuat apapun, Tartar hanya kuat di tempatnya, tetapi tidak di sini. Jika ribuan prajurit Tartar dikirim, Majapahit siap untuk menyediakan jumlah yang sama. Untuk menyatukan seluruh wilayah Nusantara tak cukup dengan duduk di atas kursi di belakang meja sambil menyalurkan perintah. Aku tak percaya ada keberhasilan dengan cara itu. Aku amat yakin sampai mendarah daging, untuk mewujudkan mimpi besarku, tak ada pilihan lain kecuali menyingkirkan nafsu hamukti wiwaha.

    Hamukti Wiwaha adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan nikmat duniawi. Menikamti tingginya derajat dan pangkat, menikmati hidup dengan tiada hari tanpa bujana handrawina (Bujana handrawina, Jawa, pesta makan minum) merupakan salah satu pilihan yang bisa kuambil megingat aku adalah seorang mahapatih yang menjalankan pemerintahan mewakili raja. Akan tetapi, bukan hamukti wiwaha yang kuambil. Aku memilih lawan katanya, yaitu Hamukti palapa. Hanya semangat lara lapa (Lara lapa, Jawa, hidup menderita) atau palapa yang bisa mengantarku meraih apa yang aku impikan. Orang menyebut, aku tidak akan makan buah palapa, tidak makan rempah-rempah. Apa pun kata mereka, pilihan hamukti palapa yang kuambil adalah semata-mata berprihatin. Tanpa, dilandasi prihatin, sebuag doa yang dipanjatkan kepada Hyang Widdi tak terkabulkan. Tanpa prihatin, sebuah kerja besar tidak membuahkan hasil. Dilandasi laku prihatin dan kerja besar hamukti palapa itulah, satu demi satu untaian zamrud di Nusantara mewujud. Beberapa negara yang diimbau untuk bersatu menyatakan diri bergabung. Namun, ada pula yang harus diimbau beberapa kali dan terpaksa harus diancam. Jika negara-negara itu tidak ingin bergabung, untuk mereka hanya tersisa sebuah bahasa yang paling mudah dipahami, yaitu, digempur.
    Perangku terjadi dimana-dimana, di Bali, Tumasek, Luwuk, Tanjung Pura, Dompo hingga Riau. Wilayah Majapahit akhirnya menjadi sangat besar. Beban seberat apapun jika ditanggung bersama pasti menjadi ringan. Dengan armada laut yang dibangun bersama-sama, kekuatan dari manca yang berusaha menancapkan pengaruhnya bisa dihalau. Persatuan dan kesatuan Majapahit juga memberikan dampak yang bagus, antara lain perang antara beberapa negara bawahan yang selama ini bermusuhan tidak terjadi lagi. Semua masalah bisa tuntas diselesaikan di Tatag Rambat Bale Manguntur lewat sidang pasewakan yang digelar setahun sekali.

    Lalu, masalah timbul dari Sunda Galuh. Aku tidak senang dengan sikap Sunda Galuh yang masih membangkang, tidak mau menggabungkan diri dengan Majapahit. Dalam sidang di pasewakan, berulang kali aku mengutarakan pentingnya menyerbu Sunda Galuh dan memaksanya untuk bergabung dengan Majapahit. Akan tetapi, aku mengalami kesulitan memaksakan penyerbuan itu karena perlawanan dan ketidaksetujuan dari para Ibu Suri. Mereka beralasan, leluhurnya juga berasal dari Sunda Galuh.Penyerbuan ke Sunda Galuh kuyakini tidak akan mengalami kesulitan karena negara yang berada di wilayah Priangan itu menempatkan diri sebagai negara yang mengedepankan perdamaian. Namun, untuk bisa mengalahkan Sunda Galuh, aku harus berhadapan dengan niat Sang Prabu mengawini anak Raja Sunda Galuh, Dyah Pitaloka Citraresmi.

    Perang Bubat adalah kesalahan pengelolaan keadaan yang aku lakukan. Sejujurnya, aku harus menyesali peristiwa itu. Andaikata aku sabar sedikit, penyatuan itu akan terjadi pula. Keadaan menjadi tidak terkendali karena Raja Sunda Galuh tak hanya punya nyali, tetapi juga punya harga diri. Aku membutuhkan waktu amat lama untuk mengakui peristiwa itu tak perlu terjadi.

    Dalam semangatku membangun Majapahit, aku melumuri jiwaku dengan hamukti palapa. Aku menghindari gebyar duniawi. Kuhindari nafsu duniawi, termasuk aku menghindari memiliki istri. Dengan cita-cita sedemikian besar dan membutuhkan kerja keras, aku tidak mau terganggu oleh rengek istri dan atau tangisan anak. Tidak beristri dan tidak memiliki anak harus aku akui sebagai pilihan tersulit. Aakan tetapi, aku layak bersyukur bisa menjalaninya. Dengan kebebasan yang aku miliki, aku bisa berada di mana pun dalam waktu lama tanpa harus terganggu oleh keinginan untuk pulang. Labih dari itu, aku berharap apa yang kulakukan itu akan menyempurnakan pilihan akhir hidupku dalam semangat hamukti moksa (Hamukti moksa, Jawa, semangat untuk meski lenyap, telah melakukan pekerjaan luar biasa demi orang lain, seperti lilin yang rela terbakar asal bisa menerangi tanpa meminta balasan, seperti pahlawan yang rela menjadi martir).


    Biarlah orang mengenangku hanya sebagai Gajah Mada yang tanpa asal usul, tak diketahui siapa orang tuanya, tak diketahui di mana kuburnya, dan tidak diketahui anak turunnya. Biarlah gajah Mada hilang lenyap, moksa tidak diketahui jejak telapak kakinya, murca berubah bentuk menjadi udara.
    Hari ini, ketika aku sendiri di istana karena Sang Prabu Hayam Wuruk sedang berada di Simping Blitar yang menjadi bagian rencana perjalanan panjangnya, aku merasakan nyeri di dada kiriku. Sakitnya tidak ketulungan. Peluh bagai diperas dari tubuhku. Aku merasa pintu gerbang kematian telah dibuka. Aku harus melepaskan semua urusan duniawiku, termasuk bagian yang paling sulit karena ada sesuatu yang menyatu di tubuhku, warisan yang aku peroleh dari Kiai Pawagal di Ujung Galuh.

    Untuk membebaskan diri darinya bukan pekerjaan gampang. Aku tidak punya pilihan lain kecuali memutar udara itu dengan kencang, makin kencang dan makin kencang. Aku berharap saat pusaran angin itu bubar, hilang pula aku.
    Demikian hasil penerawangan sosok Gajah Mada oleh Paranormal. Dalam pupuh 12/4 pujian pujangga Mpu Pranpanca dalam kidungnya sebagai berikut “ Di bagian timur laut adalah rumah Sang Gajah Mada, patih Wilkatikta, seoarang menteri wira, bijaksana serta setia bakti kepada raja, fasih bicara, jujur, pandai, tenang, teguh, tangkas serta cerdas, tangan kanan raja yang melindungi hidup penggerak dunia “ Keangungan Majapahit adalah berkat kemampuan Gajah Mada dalam menunaikan tugasnya sebgai patih Amangku Bumi

Mengenai asal usul Gajah Mada ada pendapat yang mengatakan bahwa Gajah Mada berasal dari Sumatera

  • Satu-satunya pulau di Indonesia yang ada gajahnya adalah Sumatra. Yang pusat koservasinya ada di Way Kambas, Jambi. Dan kalau dilihat dari catatan sejarah, ada benang merah yang dapat ditarik. Dara Petak berasal dari Kerajaan Dharmasraya. Kerajaan ini lokasinya ada di Sumatra, seperti kutipan dibawah ini Kerajaan Dharmasraya atau Kerajaan Melayu Jambi adalah kerajaan yang terletak di Sumatra, berdiri sekitar abad ke-11 Masehi. Lokasinya terletak di selatan Sawahlunto, Sumatera Barat sekarang, dan di utara Jambi.

    Setelah berhasil melaksanakan ekspedisi Pamalayu, Mahesa Anabrang membawa Dara Jingga beserta keluarganya dan Dara Petak kembali ke Pulau Jawa untuk menemui Kertanegara, raja yang mengutusnya. Setelah sampai di Jawa, ia mendapatkan bahwa Sang Kertanegara telah tewas dan Kerajaan Singasari telah musnah oleh Jayakatwang, raja Kadiri.

    Oleh karena itu, Dara Petak, adik Dara Jingga kemudian dipersembahkan kepada Raden Wijaya, yang kemudian memberikan keturunan Raden Kalagemet atau Sri Jayanegara, raja Majapahit ke-2. Dengan kata lain, raja Majapahit ke-2 adalah keponakan Mahesa Anabrang dan sepupu Adityawarman, pendiri Kerajaan Pagaruyung.
  • Berdasarkan catatan-catatan diatas, dapat disimpulkan, saat Mahesa Anabrang membawa Dara Jingga dan Dara Petak dari Sumatra ke Jawa, Gajah Mada termasuk dalam rombongan tersebut yang bertugas untuk mengawal keselamatan putri raja mereka sekaligus sebagai duta dari Kerajaan Darmasraya. Atau malah Gajah Mada ditugaskan secara khusus untuk menjadi pengawal pribadi Dara Petak. Yang akhirnya tinggal dan menetap di Majapahit mengikuti tuannya yang menjadi permaisuri raja Majapahit. Dari uraian-uraian di atas, ada yang berkesimpulan bahwa asal-usul Gajah Mada bukan dari Jawa tetapi Sumatra?


Berikut Nama Nama Patih Majapahit menurut Kitab Pararaton :

  1. Mahapatih Nambi 1294 – 13162.
  2. Mahapatih Dyah Halayuda (Mahapati) 1316 – 13233.
  3. Mahapatih Arya Tadah (Empu Krewes) 1323 – 13344.
  4. Mahapatih Gajah Mada 1334 – 1364
  5. Mahapatih Gajah Enggon 1367 – 13946.
  6. Mahapatih Gajah Manguri 1394 – 13987.
  7. Mahapatih Gajah Lembana 1398 – 14108.
  8. Mahapatih Tuan Tanaka 1410 – 1430

begitulah yang ditulis oleh pararaton, tentunya dua buah karya sastra kuno besar (Negarakertagama dan Pararaton) layak dipercaya. Nama Gajah Mada juga tercantum di prasasti Singhasari tahun 1351, Mahamantrimukya Rakryan Mapatih Mpu Mada

Kepustakaan

  1. Poesponegoro & Notosusanto (ed.). 1990. Sejarah Nasional Indonesia Jilid II. Jakarta: Balai Pustaka
  2. R.M. Mangkudimedja. 1979. Serat Pararaton Jilid 2. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Proyek Penerbitan Buku Sastra Indonesia dan Daerah
  3. Slamet Muljana. 2005. Menuju Puncak Kemegahan (terbitan ulang 1965). Yogyakarta: LKIS
  4. Slamet Muljana. 1979. Nagarakretagama dan Tafsir Sejarahnya. Jakarta: Bhratara
  5. "http://id.wikipedia.org/wiki/Gajah Mada"


24 komentar:

  1. SEMOGA GENERASI KITA BISA MENJADI GENERASI YANG SAMA SEPERTI MAHAPATIH MAJAPAHIT GAJAH MADA..

    BalasHapus
    Balasan
    1. DULUNYA AKU TIDAK PERCAYA SAMA BANTUAN DARI PERAMAL TOGEL,TAPI SEKARANG AKU SUDAH PERCAYA KARENA SAYA SUDAH MEMBUKTIKAN SENDIRI.KARNA ANGKA YG DI BERIKAN 2D_3D_4D_ BENAR2 TEMBUS 100% ALHAMDUHLILLAH DPT 120 JUTA.DAN SAYA SELAKU PEMAIN TOGEL,DAN KEPERCAYAAN ITU ADALAH SUATU KEMENANGAN DAN SAAT SKRAG SY TEMUKAN ORANG YG BISA MENGELUARKAN ANGKA2 GAIB YAITU KI.RONGGENG,,JIKA ANDA YAKIN DAN PERCAYA NAMANYA ANGKA GOIB ANDA BISA HUBUNGI LANSUNG KI.RONGGENG DI NO;085=256=200=352 SAYA SUDAH BUKTIKAN SENDIRI ANGKA GOIBNYA DEMIH ALLAH DEMI TUHAN.ini kisah nyata saya terimah kasih…………….?


      DULUNYA AKU TIDAK PERCAYA SAMA BANTUAN DARI PERAMAL TOGEL,TAPI SEKARANG AKU SUDAH PERCAYA KARENA SAYA SUDAH MEMBUKTIKAN SENDIRI.KARNA ANGKA YG DI BERIKAN 2D_3D_4D_ BENAR2 TEMBUS 100% ALHAMDUHLILLAH DPT 120 JUTA.DAN SAYA SELAKU PEMAIN TOGEL,DAN KEPERCAYAAN ITU ADALAH SUATU KEMENANGAN DAN SAAT SKRAG SY TEMUKAN ORANG YG BISA MENGELUARKAN ANGKA2 GAIB YAITU KI.RONGGENG,,JIKA ANDA YAKIN DAN PERCAYA NAMANYA ANGKA GOIB ANDA BISA HUBUNGI LANSUNG KI.RONGGENG DI NO;085=256=200=352 SAYA SUDAH BUKTIKAN SENDIRI ANGKA GOIBNYA DEMIH ALLAH DEMI TUHAN.ini kisah nyata saya terimah kasih…………….?



      DULUNYA AKU TIDAK PERCAYA SAMA BANTUAN DARI PERAMAL TOGEL,TAPI SEKARANG AKU SUDAH PERCAYA KARENA SAYA SUDAH MEMBUKTIKAN SENDIRI.KARNA ANGKA YG DI BERIKAN 2D_3D_4D_ BENAR2 TEMBUS 100% ALHAMDUHLILLAH DPT 120 JUTA.DAN SAYA SELAKU PEMAIN TOGEL,DAN KEPERCAYAAN ITU ADALAH SUATU KEMENANGAN DAN SAAT SKRAG SY TEMUKAN ORANG YG BISA MENGELUARKAN ANGKA2 GAIB YAITU KI.RONGGENG,,JIKA ANDA YAKIN DAN PERCAYA NAMANYA ANGKA GOIB ANDA BISA HUBUNGI LANSUNG KI.RONGGENG DI NO;085=256=200=352 SAYA SUDAH BUKTIKAN SENDIRI ANGKA GOIBNYA DEMIH ALLAH DEMI TUHAN.ini kisah nyata saya terimah kasih…………….?

      Hapus
    2. JIKA ANDA BUTUH ANGKA GOIB 2D 3D ATAU 4D SILAHKAN HUB KY SANTANU DI NOMOR 0823/1787/7775 SAYA SUDAH MEMBUKTIKNNYA, KEMARIN SAYA MENANG 100 JUTA BERKAT ANGKA YANG DIBERIKAN KY SANTANU. KALAU TIDAK PERCAYA BUKTIKAN SENDIRI!!

      JIKA ANDA BUTUH ANGKA GOIB 2D 3D ATAU 4D SILAHKAN HUB KY SANTANU DI NOMOR 0823/1787/7775 SAYA SUDAH MEMBUKTIKNNYA, KEMARIN SAYA MENANG 100 JUTA BERKAT ANGKA YANG DIBERIKAN KY SANTANU. KALAU TIDAK PERCAYA BUKTIKAN SENDIRI!!

      JIKA ANDA BUTUH ANGKA GOIB 2D 3D ATAU 4D SILAHKAN HUB KY SANTANU DI NOMOR 0823/1787/7775 SAYA SUDAH MEMBUKTIKNNYA, KEMARIN SAYA MENANG 100 JUTA BERKAT ANGKA YANG DIBERIKAN KY SANTANU. KALAU TIDAK PERCAYA BUKTIKAN SENDIRI!!

      Hapus
  2. banggA jadi anak indonesia!!

    mempuxai patih yg sngat hbat dn crdas yg telah menyatukan NUSANTARA',,

    BalasHapus
  3. seorang tokoh besar yg asal usulnya tetap mnjadi misteri ,,

    BalasHapus
  4. Kebesaran Majapahit pasti akan kembali terjadi di Nusantara.

    BalasHapus
  5. luar biasa moga jadi cambuk dalam membangun diri dan lingkungan sekitar tuk menjadi yang bermanfaat

    BalasHapus
  6. Kebesaran nama Gajah Mada identik dengan semangat ekspansi ke wilayah lain di Nusantara pada masa lalu. Di lain sisi
    saat ini wilayah NKRI adalah warisan dari hasil semangat ekspansi orang Eropa (terutama Belanda) di negeri kita, yang diawali dengan tergiurnya mereka dengan "palapa/rempah-rempah" 300 tahun setelah Patih Gajah Mada moksa.
    Semoga saat ini kita dapat bersatu dengan ketulusan dan pandangan jernih dari seluruh pengurus dan rakyat negeri ini, bukan karena semangat ekspansi maupun dominasi dari segelintir anak negeri. Semoga.

    Salam persatuan !

    BalasHapus
  7. Ekspansi militer Gajah Mada pernah dipukul mundur oleh patih Sunda. Pertempuran terjadi di bumi Jipang. Pararaton dan Kidung Sundayana Bali mengisahkan perang mulut antara utusan Sunda dengan Gajah Mada yang dilerai oleh Smaranata Pandita Wilwatikta. Utusan Sunda mengingatkan Gajah Mada yang saat itu dianggap sombong ucapannya karena berada di wilayahnya sendiri. Dikatakan, bahwa ketika terjadi pertempuran di bumi Jipang, pasukan Gajah Mada melarikan diri dipukul mundur oleh Patih Sunda, prajurit2nya ada yang mati di gunung-gunung, meminta ampun, bahkan salah satu perwira terbaik Majapahit bawahan Gajah Mada yang bernama Beleteng mati ditigas kepalanya oleh Patih Sunda.

    Perang Bubat seolah mengisyaratkan strategi Gajah Mada yang pernah gagal menaklukan Sunda Galuh, lalu menempuh cara licik, menghabisi raja dan kesatria Sunda tanpa kekuatan perang. Peristiwa Bubat membuat raja-raja nusantara mencela Gajah Mada dan mengharumkan nama Prabu Linggabuana dengan sebutan "Prabu Wangi"

    Para ibu suri Majapahit tentu sangat kecewa terhadap Gajah Mada, karena peristiwa hitam yang ditorehkan Gajah Mada telah membuat kerenggangan antara keluarga Majapahit dan Sunda, dimana R. Wijaya sebagai pendiri Majapahit sebenarnya adalah putra mahkota Sunda. Hubungan Majapahit dan Sunda Galuh dijaman R. Wijaya sangat akrab. Hal tsb diceritakan dlm sebuah naskah yang disalin pustaka Raja Nusantara III yang berkisah saat R. Wijaya mengunjungi dan memberi hadiah kepada kakeknya, Prabu Darmasiksa di kerajaan Sunda. Darmasiksa memberi nasehat yang artinya;
    Janganlah hendaknya kamu mengganggu // menyerang dan merebut Bumi Sunda karena telah diwariskan kepada saudaramu bila kelak aku telah tiada // Sekalipun negaramu
    telah menjadi besar dan jaya sentosa // aku maklum akan keutamaan //keluar biasaan dan keperkasaanmu kelak sebagai raja besar //ini adalah anugerah dari Yang Maha Esa dan menjadi suratan-Nya.-

    Sudah selayaknya kerajaan Jawa dan kerajaan Sunda salig membantu // bekerjasama dan saling mengasihi antara anggota keluarga // karena itu janganlah berselisih dalam memerintah kerajaan masing-masing // Bila demikian akan menjadi keselamatan dan kebahagiaan yang sempurna // Bila kerajaan Sunda mendapat kesusahan // Majapahit hendaknya berupaya sungguh-sungguh memberikan bantuan // demikian pula halnya kerajaan sunda kepada majapahit.

    Sakunti Triwestu adalah pembantu setia Gajah Mada. Menurutnya, Sunda dikalahkan oleh ilmunya sendiri. Majapahit memanfaatkan taktik ilmu perang sunda, Kitab pusaka Ratuning Balasariwu.

    Prabu Surawisesa, cicit dari Linggabuana mengatakan; "....Pasukan sunda yang dipimpin uyut Linggabuana bisa jadi kalah oleh ilmu tersebut, bisa juga tidak. Yang jadi penyebabnya, pertempuran berlangsung begitu cepat dan tidak terduga. Mereka menyerang dengan serentak dan pasukan Sunda bertahan seadanya. Bila kejadian berlangsung sebaliknya, mungkin keadaan akan menjadi lain"

    Benar tidaknya sejarah tersebut paling tidak bisa dijadikan pelajaran oleh kita semua, agar kelak kita tidak mudah terpancing provokasi yang akan melemahkan kekuatan persatuan kita. Contoh dalam kisah Bharatayuda, Pendita Druna yang sakti, sarjana ahli strategi perang, tetap saja melemah kekuatannya ketika ia mudah terpancing berita provokasi. ^_^

    BalasHapus
  8. Gajah mada menghabiskan masa hidupnya di LOmbok, sampai sekarang makam gajah mada dijadikan cagar budaya di lombok timur.

    BalasHapus
  9. Gajah Mada ... masih adakah Gajah Mada Gajah Mada lain di Nusantara ini ??????

    BalasHapus
  10. Rasanya tak ada habisnya kalau bicara ttg Tokoh "Misterius" yg satu ini

    BalasHapus
  11. apa ada seorang negarawan yg tdk di catat sejarah hdp dan silsilahnya...apalagi ia tinggal di kerajaan majapahit yg katanya begitu besar....atau memang ia sebenarnya tdk ada or fiktif....

    BalasHapus
  12. ijin, ikut nimbrung...

    Darimana asal Gajah Mada? sepertinya yang mengetahui hal ini dengam pasti adalah Patih Arya Tadah.

    Bicara Mengenai Kerajaan Sunda (dialek China: Sunto), sangat menarik. Sebab bila di telusuri dari silsilahnya, Maka kita dapat menemukan Kerajaan Taruma Negara sebagai kerajaan awalnya.

    Prasasti Kota Kapur menyebutkan bahwa Sri Jayanasa telah melancarkan ekspedisi militer untuk menghukum Bhumi Jawa (Taruma Negara dan Kalingga) yang tidak berbakti kepada Sriwijaya.

    Akibat serangan ini Taruma Negara menjadi bagian dari wilayah Kedatuan Sri Wijaya dengan nama Bhagasi (Bekasi). Sedangkan di Jawa Tengah, pengaruh Sri Wijaya terlihat pada Dinasti Syailendra (Mataram Kuno). Sebab itu pula, Pangeran Bala Putra Dewa dapat menjadi Raja di Sri Wijaya, sebab kakek dari garis ibu merupakan Raja Sri Wijaya.

    kembali ke cerita Bhagasi (Bekasi), setelah kurang lebih 300 tahun dibawah kedatuan Sri Wijaya, akhirnya Bhagasi dinyatakan merdeka, namun terjadi perselisihan di kalangan dalam, sehingga mengakibatkan terpecahnya kekuasaan Bhagasi menjadi 2, dengan Sungai Citarum sebagai pembatasnya:
    Kerajaan Sunda, berpusat di Bogor
    Kerajaan Galuh, berpusat di Ciamis

    Coba baca: Prof. Slamet Mulyana, Dari Holotan Ke Jayakarta.

    BalasHapus
  13. Kebetulan saya putra Bekasi. ada beberapa identifikasi yang telah saya temukan:
    1. Sungai Candrabhaga dikenal dengan sebutan Kali Bekasi
    2. Prasasti Tugu di Jakarta Utara, sebagai muara sungai
    3. Taruma Jaya identik dengan Taruma Negara, disini Anda akan temukan sebuah desa dengan nama "karatan", dialek ini mirip dengan "karaton" alias pusat kerajaan.
    4. Ditemukan peninggalan-peninggalan, seperti emas, guci dari tiongkok, dll.
    5. Wilayah Babelan, Taruma Jaya, Buni (Bekasi Utara) dan Batu Jaya, Karawang termasuk kedalam Peradaban Buni. Sebuah peradaban tertua di Asia Tenggara.
    6. Ditemukan kompleks Candi Batu Jaya, di Karawang persis di dekat Sungai Taruma (Ci Tarum). Komplek Batu Jaya ini merupakan situs Buddhist terbesar dan terbanyak hingga saat ini, bahkan bila dilihat dari penemuan-penemuan yang ada, menunjukan peradaban di sini jauh lebih dulu sebelum Kerajaan Tarumanegara berdiri.

    uniknya, ketika saya mengunjungi museum (kebetulan dalam rangka Waisak Puja di Candi Jiwa), saya melihat banyak sekali ditemukan amulet-amulet bergambar buddha, dan hal ini mengingatkan saya kepada amulet-amulet di Thailand, hahahaha

    so, negeri ini banyak sekali menyimpan kisah-kisah yang menarik, penuh inspirasi...

    Yang menarik, yang ingin saya telusuri adalah Kaitan Kerajaan Dharmasraya dengan Thailand, karena gelar "Srimat" sangat identik dengan Thai. dan seterusnya ke kisah Jatukam Ramathep.

    BalasHapus
  14. Tiang sangat prihatin dengan sejarah yang di sinetron-kan, dimana judulnya menggunakan nama tokoh-tokoh utama dari sejarah sangat jauh berbeda; baik itu sifat, watak, kepribadian. Kasihan sekali pada anak-anak Hindu yang telah di "hipnotis" dengan sinetron di TV yang seolah-olah nyata dan sesuai sejarah..

    semoga bisa menjadi perhatian kita

    suksma

    BalasHapus
  15. Terima kasih EMBAH angka yg diberikan sma EMBAH DEWA,tembus lagi ahirnya saya sudah buktikan 4x kemenan gan main togel,jika anda sering kala main togel hub:082317877744 buktikan sendih




    Terima kasih EMBAH angka yg diberikan sma EMBAH DEWA,tembus lagi ahirnya saya sudah buktikan 4x kemenan gan main togel,jika anda sering kala main togel hub:082317877744 buktikan sendih




    Terima kasih EMBAH angka yg diberikan sma EMBAH DEWA,tembus lagi ahirnya saya sudah buktikan 4x kemenan gan main togel,jika anda sering kala main togel hub:082317877744 buktikan sendih



    Terima kasih EMBAH angka yg diberikan sma EMBAH DEWA,tembus lagi ahirnya saya sudah buktikan 4x kemenan gan main togel,jika anda sering kala main togel hub:082317877744 buktikan sendih





    Terima kasih EMBAH angka yg diberikan sma EMBAH DEWA,tembus lagi ahirnya saya sudah buktikan 4x kemenan gan main togel,jika anda sering kala main togel hub:082317877744 buktikan sendih



    Terima kasih EMBAH angka yg diberikan sma EMBAH DEWA,tembus lagi ahirnya saya sudah buktikan 4x kemenan gan main togel,jika anda sering kala main togel hub:082317877744 buktikan sendih

    BalasHapus
  16. Menurut informasi dari Guru kami yg telah berkomunikasi secara gaib dengan Beliau (Gajah Mada) sebagaimana guru kami berkomunikasi dengan para sunan walisongo, bahwa Gajah Mada merupakan seorang muslim, beliaulah yg telah menyebarkan agama islam di Majapahit yg pada waktu itu beribukota Daha(Kediri).menurut informasi dari guru kami Gajah Mada putra dari seorang penyebar agama islam di Jawa.secara fisik Gajah Mada mempunyai simbar didada, ini sedikit membuktikan bahwa beliau bukan asli Jawa melainkan dari keturunan Arab.Beliau(Gajah Mada)Tidak mempan terhadap senjata tajam karena dinamakan kayuwatu dari arti kata kayu dan watu yang merupakan material yang keras.Makam Gajah Mada sendiri berada di dalam areal Pabrik Gula Mrican kediri Jawa Timur dibawah batu besar yang guru kami sebut setono Gajah.sampai sekarang makam itu belum banyak yang tahu,karena sejarah memang seakan kehilangan jejak setelah perang dengan kerajaan sunda dilapangan bubat.Menurut informasi dari Guru Kami juga bahwa Gajah Mada mempunyai putra bernama Syekh abdul Mursyad yang meneruskan syiar agama islam di kediri.Makam Syekh Abdul Mursyad ada berada sebelah barat mrican di desa Grogol Kediri....semoga informasi ini membuka tabir bahwa seorang Mahapatih Gajah Mada MERUPAKAN SEORANG MUSLIM....WAllahu Alam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. siapakah guru anda itu yang telah berbohong besar kepada anda,, sudah jelas Maha Patih Gajah Mada telah mencapai moksa, dan beliau tidak dimakamkan dimanapun. Beliau bukan seorang islam seperti yang guru anda katakan, karena islam masih jauh lama belum masuk ke Nusantara...mungkin saja guru anda takut akan kebesaran Gajah Mada yang bisa berpengaruh ke jaman ini...sehingga guru anda menaruh konspirasi di dalamnya...wahai anakku sesungguhnya gurumu itu tak pantas berbicara demikian dan berkata bohong kepada murid2nya...wasalam,,

      Hapus
  17. DULUNYA AKU TIDAK PERCAYA SAMA BANTUAN DARI PERAMAL TOGEL,TAPI SEKARANG AKU SUDAH PERCAYA KARENA SAYA SUDAH MEMBUKTIKAN SENDIRI.KARNA ANGKA YG DI BERIKAN 2D_3D_4D_ BENAR2 TEMBUS 100% ALHAMDUHLILLAH DPT 120 JUTA.DAN SAYA SELAKU PEMAIN TOGEL,DAN KEPERCAYAAN ITU ADALAH SUATU KEMENANGAN DAN SAAT SKRAG SY TEMUKAN ORANG YG BISA MENGELUARKAN ANGKA2 GAIB YAITU KI.RONGGENG,,JIKA ANDA YAKIN DAN PERCAYA NAMANYA ANGKA GOIB ANDA BISA HUBUNGI LANSUNG KI.RONGGENG DI NO;085=256=200=352 SAYA SUDAH BUKTIKAN SENDIRI ANGKA GOIBNYA DEMIH ALLAH DEMI TUHAN.ini kisah nyata saya terimah kasih…………….?

    BalasHapus
  18. DULUNYA MAJAPAHIT SAMPAI PUNCAK KEJAYAANNYA SAMPAI KE SINGAPURA,BRUNEI BAHKAN KE FILIPINA SELATAN,MEMANG LUAR BIASA ORANG MISTERIUS INI,,SEKARANG MAJAPAHIT BERUBAH NAMA MENJADI INDONESIA

    BalasHapus
  19. GAJAH MADA BERASAL DARI LOMBOK, ITU CATATAN DARI SEJARAH KEREJAAN SELAPARANG LOMBOK, DAN SYAIKH ZAINUDDIN SALAHSATU KETURUNAN RAJA SELAPARANG YANG KE 17

    BalasHapus
  20. gajah mada memang betul seorang muslim dengan derajat ketinggian kewaliannya. beliau meninggal dilombok juga. dibuktikan dengan adanya makam gajah mada di makam selaparang. ( tempat makam para wali dan sunan penyebaran islam serta makam raja selaparang)

    maulana syaikh zainuddin abdul madjid keturunan raja selaparang yang ke 17. menceritakan semuanya itu. karena beliau juga dinamakan dengan GUNUNG RINJANI. yang menguasai daerah NTB dialam nyata. dan beliau adalah Raja Diraja WAli yang dilantik oleh RAsulullah dialam kewalian. makanya beliau mendirikan organisasi islam yaitu NAhdlatul Wathan (NW). yang persis sama dengan sejarah perkembangan islam dimasa nabi sempai sekarang

    BalasHapus
  21. semoga ini menjadi kebanggaan dan warsan yang perlu dihargai di setiap jiwa rakyat indonesia

    BalasHapus