Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Skin Design:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Kamis, 10 Maret 2011

RAJA PEMECUTAN X

IDA COKORDA NGURAH GDE PEMECUTAN /
KIYAYI ANGLURAH PEMECUTAN X


Pada tanggal 28
Oktober 1939 Purnama kelima Ida Cokorda Ngurah Gde Pemecutan abiseka Ratu menggantikan Raja Pemecutan IX yang gugur pada peristiwa heroik Puputan Badung pada hari kamis kliwon wara ukir tanggal 20 September 1906 jam 16.00 wita.

Ida Cokorda Ngurah Gde Pemecutan sebagai penguasa wilayah Badung tahun 1947

Kisah B
ayi Dalam Perang Puputan Badung


Raja
Pemecutan IX mempunyai 3 orang saudara dari lain ibu yaitu :
  1. Kyahi Ngurah Putu (Menjabat sebagai Patih Agung)
  2. Kyahi Ngurah Made
  3. Kyahi Ngurah Rai
  4. Kyai Ngurah Ketut/ Bima
Dalam perang puputan tersebut semua Saudara beliau gugur sebagai seorang kesatria demi membela tanah Badung agar tidak jatuh ketangan Belanda. Salah seorang Saudara beliau yaitu Kyahi Ngurah Rai mengambil istri dari Jero Grenceng yaitu Anak Agung Ayu Oka yang merupakan anak kandung dari Kyahi Agung Putu Gde lahir seorang bayi yang baru berumur 3 bulan.

Bayi te
rsebut ditemukan terbaring dan menangis disamping jenazah ibunya yaitu Kyahi Agung Ayu Oka yang turut serta gugur mendampingi suaminya Kyahi Ngurah Rai dalam perang puputan tersebut. Bayi yang masih berusia 3 bulan tersebut diselamatkan oleh bibinya yaitu Anak Agung Kompyang Raka untuk dibawa ke Geria Tegeh Bindu Kesiman.

Adapun pertimbangannya dibawa kesana karena disana ada keluarga dekatnya yaitu Anak
Agung Made Oka yang merupakan putri dari Anak Agung Made Banjar dari Jero Grenceng juga sedang menyusui . Bayi ini dipelihara dan diasuh oleh Ida Putu Grodog hingga berusia lima tahun.

Setelah keadaan dirasa sudah aman maka bayi tersebut dikembalikan lagi untuk selanjutnya diasuh oleh kakek dan pamannya di Jero Grenceng. Bayi tersebut kemu
dian diberi nama Kyahi Ngurah Gde Pemecutan. Menurut sesepuh Jero Grenceng, Kyahi Ngurah Gde Pemecutan setelah berumur 20 tahun pindah dari Jero Grenceng ke Jero Kanginan.



PENOBATAN COKORDA PEMECUTAN X


Setelah Perang puputan Badung terjadi kekosongan pemerintahan selama beberapa tahun di Puri Pemecutan, kemudian atas prakarsa keluarga besar Puri Agung Pemecutan dan Warga Ageng Pemecutan dan untuk melestarikan budaya leluhur terdahulu maka dicarilah kandidat untuk diangkat sebagai Cokorda Pemecutan ke X.

Kyahi Ngurah Gde Pemecutan
merupakan keponakan dari Cokorda Pemecutan IX , dalam Perkembangannya karena Raja Pemecutan IX hanya meninggalan seorang Putri yaitu Anak Agung Sagung Ibu maka berdasarkan hasil Musyawarah Keluarga Puri Agung Pemecutan kemudian memutuskan untuk mengangkat Kyahi Ngurah Gde Pemecutan sebagai Keluarga terdekat dari Raja Pemecutan IX dari Jero Kanginan sebagai Raja Pemecutan X dengan gelar Ida Cokorda Ngurah Gde Pemecutan.

Sebagai wakil beliau ditetapkan kakak belaiu dari lain ibu yang berasal dari Desa Munggu yang bernama Kiyayi Agung Gede Lanang Pemecutan/ Anak Agung Gede Lanang Pemecutan. Beliau sebagai kakak beradik menampakkan kehidupan yang rukun dan selalu merundingkan berbagai permasalahan untuk dicarikan jalan pemecahannya sehingga masyarakat sangat segan dan hormat kepada beliau.



PEMBANGUNAN PURI AGUNG PEMECUTAN YANG BARU

Karena Puri Pemecutan yang lama telah hancur dan yang tersisa hanya bale kulkul di sebelah selatan puri maka Jero Kanginan yang berlokasi tepat di depan Puri Pemecutan yang lama (disebelah Timur) direhab untuk dijadikan Puri Agung Pemecutan yang baru.

Bangunan bangunan di Puri Yang lama seperti Pemerajan Agung dipindahkan ke puri yang baru dan dibuatkan upacara Ngeteg Linggih pada tahun 1966. Sebagai Arsitek pembangunan puri tersebut yaitu Anak Agung Made Gde dari Jero Grenceng.

Pada Mandala puri baik saren daje maupun saren kelod juga dibangun (pawongan) puri seperti saren daje, saren delod, saren dangin, saren dauh, bale bali tradisional, begitu pula bale lantang sama seperti di Jero Grenceng.

Pada (palemahan) Puri Agung Pemecutan bagian dari Tri Mandala dibangun Kori Agung dan bhetelan sebagai bagian dari bangunan puri untuk keluar masuk sehari hari. Begitu pula candi bentar menghadap ke barat sebagai gerbang utama Puri Agung Pemecutan yang baru.


KETURUNAN IDA COKORDA NGURAH GDE PEMECUTAN X


  • Istri ke I ( A.A Biyang Putu Raka ) Putri dari Kiyahi Lanang Kepaon - Jero Batanmoning tidak mempunyai keturunan
  • Istri ke II ( A.A. Biyang Raka ) dari Jero Kelodan Peken Pasah tidak mempunyai keturunan
  • Istri ke III ( A.A. Sagung Ibu ) Putri dari Raja Pemecutan IX yang merupakan misan kepurusa tidak mempunyai keturunan namun mengangkat anak dari Istri ke V yaitu
  1. A.A Ngurah Mayun Parwaka
  • Istri ke IV ( A.A. Biyang Made Rai ) putri dari Kiyahi Lanang Tanjung mempunyai anak 4 orang :
  1. A.A. Ngurah Manik Parasara (Dinobatkan sebagai Raja Pemecutan XI)
  2. A.A. Sagung Parasari
  3. A.A. Sagung Mirah Pranyadari
  4. A.A. Sagung Putri Paraniti
  • Istri ke V ( A.A. Biyang Ketut Adi ) Putri Kiyahi Lanang Ketut Meregan dari Jero Pasah Pemedilan mempunyai 8 orang putra :
  1. A.A. Ngurah Gede Parasurama
  2. A.A. Ngurah Rai Parwata
  3. A,A, Sagung Bintang Paranawati
  4. A.A. Ngurah Putra Pranayama
  5. A.A. Ngurah Ketut Parwa
  6. A.A. Ngurah Putu Pranacita
  7. A.A. Ngurah Agung Gde Parmadi
  8. A.A. Ngurah Alit Parasuwanta
  • Istri ke VI ( A.A. Biyang Ketut Rai ) Putri Kiyahi Lanang Kedisan dari Jero Pemedilan mempunyai 4 orang putra :
  1. A.A. Ngurah Alit Partiwa
  2. A.A. Ngurah Oka Partayadnya
  3. A.A. Sagung Bulan Partiwi
  4. A.A. Ngurah Parikesit
  • Istri Ke VII ( A.A Biyang Oka ) Putri Kiyahi Lanang Kerobokan dari Jero Kerobokan Kajanan mempunyai putra 5 orang :
  1. A.A. Ngurah Bagus Paramarta
  2. A.A. Sagung Putra Paramawati
  3. A.A. Sagung Alit Parmita
  4. A.A. Ngurah Made Parwata
  5. A.A. Sagung Istri Parcinti
  • Istri ke VIII ( A.A. Sagung Oka ) Putri Kiyahi Made Tegal dari Jero Ukiran mempunyai putra 1 orang :
  1. A.A. Ngurah Agung Paranaraga


IDA COKORDA NGURAH GDE PEMECUTAN DALAM PERANG KEMERDEKAAN
  • Tanggal 30 September 1927 Ida Cokorda Ngurah Gede Pemecutan Magang di Kantor Asisten Residen di Denpasar, kemudian diangkat menjadi juru tulis Pembantu di Kantor yang sama.
  • Ida Cokorda Ngurah Gede Pemecutan mengadakan pertemuan dengan I Gusti Ngurah Rai, I Made Wijayakusuma dan I Gusti Putu Merta membahas kesewenang wenangan Jepang
  • Ida Cokorda Ngurah Gede Pemecutan dan I Gusti Putu Merta memperkenalkan I Gusti Ngurah Rai dan I Made Wijayakusuma kepada Letnan Hera Uei wakil serei Angkatan Laut Jepang Sunda Kecil di Denpasar
  • Tanggal 23 Agustus 1945, Ida Cokorda Ngurah Gede Pemecutan bersama Ida Cokorda Alit Ngurah Raja Badung mendukung terbentuknya Republik Indonesia dan pembentukan TKR (Tentara Keamanan Rakyat) dengan pimpinan pasukan Letkol I Gusti Ngurah Rai.
  • Tanggal 14 Desember 1945 bertempat di Puri Kesiman, Ida Cokorda Ngurah Gede Pemecutan bersama Ida Cokorda Alit Ngurah Raja Badung, I Gusti Ngurah Rai, Ngurah Wisnu, Sudiaryo Joko, I Gusti Ngurah Pidha, Ida Bagus Anom Ngurah, Tiaga, Pugeg, Punggawa Kesiman, Guru Reta, Les Subroto Aryo Mataram dikurung tentara Jepang. Ida Cokorda Ngurah Gede Pemecutan berkata bahwa penyerangan terhadap Ringsitai Jepang sedikit sekali hasilnya berupa senjata, sekarang kita harus perang habis habisan dengan tentara Jepang.
  • Tanggal 8 April 1946 bertempat di desa Pagutan, Ida Cokorda Ngurah Gede Pemecutan bersama I Gusti Putu Merta dan I Gusti Ngurah Rai mengadakan rapat untuk pelaksanaan Serangan Umum di Kota Denpasar.
  • Tanggal 10 April 1946 Ida Cokorda Ngurah Gede Pemecutan bersama pengiring beliau ikut serta dalam serangan Umum Kota Denpasar. Ida Bagus Japa (Kakak Prof Dr Ida Bagus Mantra Gubernur Bali) gugur dalam pertempuran.
  • Ida Cokorda Ngurah Gede Pemecutan ditangkap pasukan Nika dibawah pimpinan Letnan Jon Yoseph. beliau diintograsi selama 3 jam di penjara Pekambingan Denpasar untuk selanjutnya ditahan selama 8 hari sebagai tahanan politik, namun atas desakan masyarakat beliau dibebaskan kembali.
  • Juli 1946 I Gusti Ngurah Rai menitipkan istrinya yaitu Desak Putu Kari dan 3 putranya kepada Ida Cokorda Ngurah Gede Pemecutan untuk tinggal di Puri Pemecutan. Adapun Tiga putra I Gusti Ngurah Rai yaitu I Gusti Ngurah Gde Yudana (4 Th) I Gusti Ngurah Tantera (2 Th) dan I Gusti Ngurah Alit Yudha (2 bln). Upacara 3 bulanan dan Otonan (6 bln) I Gusti Ngurah Alit Yudha dilaksanakan di Puri Pemecutan.
  • Ida Cokorda Ngurah Gede Pemecutan mengutus orang kepercayaan beliau yaitu A.A. Kompyang Candri untuk memberi bantuan logistik kepada I Gusti Ngurah Rai.
  • Ida Cokorda Ngurah Gede Pemecutan mengutus Ketut Tugir untuk mengadakan hubungan dengan I Gusti Ngurah Rai, namun utusan ini tertangkap di daerah sengkidu sehingga komunikasi antara Ida Cokorda Ngurah Gde Pemecutan dengan I Gusti Ngurah Rai menjadi terputus.
  • Tanggal 21 Nopember 1946 pagi harinya ajudan Sibler dari paskan Nica memberitahukan Ida Cokorda Ngurah Gede Pemecutan bahwa I Gusti Ngurah Rai sudah gugur pada perang puputan Margarana tanggal 20 Nopember 1946.
  • Tanggal 21 Nopember 1946, Ida Cokorda Ngurah Gede Pemecutan bersama A.A. Kompyang Candri dan para pejuang lainnya menuju desa Behe untuk menjemput jenazah pahlawan kemerdekaan I Gusti Ngurah Rai, I Gusti Putu Wisnu dan I Gusti Bagus Sugianyar.
  • Ida Cokorda Ngurah Gede Pemecutan bersama I Gusti Putu Merta bertemu dengan Menteri dalam Negeri N.I.T yaitu A.A. Gde Agung mendesak agar segera diadakan aksi untuk keluar dari cengraman pengaruh Belanda dan mendukung berdirinya Negara Republik Indonesia.
  • Ida Cokorda Ngurah Gede Pemecutan bersama I Gusti Putu Merta mengecam kepergian A.A. Gde Agung ke PBB mewakili pemerintah Belanda melawan Indonesia, namun dibantah oleh A.A. Gde Agung bahwa kepergiannya hanya sebagai tourist dan tidak turut dalam perdebatan dan pembicaraan di PBB mengenai Indonesia.
  • Tanggal 1 Mei 1947 Cokorda Alit Ngurah dari Puri Satria pensiun sebagai Raja Badung dan digantikan oleh Ida Cokorda Ngurah Gede Pemecutan sebagai Raja Badung


KESALAH PAMAHAN DENGAN PEJUANG KEMERDEKAAN

Satu hal yang kadangkala membingungkan masyarakat apakah beliau sorang penghianat bangsa ataukah seorang pejuang kemerdekaan. Hanya orang yang terkait langsung dengan beliau yang dapat memahami pribadi beliau pada saat perjuangan kemerdekaan di Bali yang dapat membantah dan membenarkan. Berikut kronoli sehingga timbulnya permasalahan tersebut :

Dewan Raja-Raja di Bali pada tanggal 26 Maret 1947 bersama Residen Bali dan Lombok dan Komandan Tentara Belanda yaitu A.A. Panji Tisna, Dr. M Boon dan Kapten Konig bersama sama menandatangani surat selebaran berupa seruan ditujukan kepada para pemuda pejuang agar segera menyerahkan diri karena adanya perjanjian Linggarjati yang telah ditandatangani oleh Pemerintah Republik Indonesia dengan Pemerintah Belanda.

Persetujuan Linggarjati tersebut menempatkan Pulau Bali bukan sebagai bagian dari Negara Republik Indonesia. Oleh karena itu para pejuan diminta agar turut serta dalam pembangunan di Negara Indonesia Timur. Bagi Para Pejuang yang tidak mau menyerah akan dianggap sebagi pengacau, perusuh dan perampok dan akan ditindak tegas.

Adanya Persetujuan Renville yang ditandatangani oleh wakil wakil Pemerintah Negaa Republik Indonesia dan Pemerintah Belanda pada tanggal 17 Januari 1948 yang disaksikan lleh komisi Tiga Negara antara lain berisi pengakuan Republik Indonesia terhadap Negara Indonesia Timur.

Presiden Soekarno sebagai Presiden Republik Indonesia dalam pidatonya secara tegas menyatakan bahwa perjuangan sekarang bukan lagi perjuangan bersenjata tetapi perjuangan di tingkat diplomasi atu perundingan. Oleh karena itu mak dilakukan gencatan senjata dan perdamaian antara Pemerintah Republik Indonesia dengan Pemerintah Belanda. Ditegaskan lagi bahwa di Jawa tidak ada lagi perjuangan bersenjata untuk mencapai tujuan tetapi hanya ada perjuangan diplomasi sehingga dengan demikian para pejuang di daerah harus mengikuti cara cara perjuangan di Jawa.

Perdana Menteri Amir Syarifuddin menegaskan bahwa angkatan bersenjata yang sah adalah TNI (Tentara Nasional Indonesia), diluar ketentuan itu adalah pengacau, perusuh dan perampok. Para Pejuang Bali belum masuk Tentara Nasional Indonesia sehingga para pejuang Bali dilanda kebingungan.

Terdapat jaminan tertulis dari Residen Bali dan Lombok bersama Komandan Tentara Belanda di Bali dan Ketua Dewan Raja-Raja bahwa para pejuang yang menyerahkan diri secara sukarela akan mendapat perlakuan yang sebaik baiknya dan yang tidak melakukan pelanggaran kriminal akan dibebaskan dan dikembalikan kepada keluarganya. Tetapi yang melakukan pelanggaran kriminal akan diajukan ke pengadilan sesuai dengan hukum yang berlaku di Negara Indonesia Timur.

Pada mulanya para pejuang tidak mau menyerahkan diri bahkan melalui Pucuk Pimpinan MBU DPRI Sunda Kecil I Made Wijakusuma mengirim surat kepada Bung Karno, Presiden Republik Indonesia tanggal 14 Maret 1948 minta agar Pemerintah RI mendesak Negara Indonesia Timur mengakui DPRI Sunda Kecil, dengan harapan kalau terjadi pengakuan negara Indonesia Timur terhadap DPRI subda Kecil maka para pejuang tidak harus menyerahkan diri tetapi langsung menjadi Tenatara Negara Indonesia Timur.

Sayang sekali surat tersebut tidak pernah mendapat balasan sehingga nasib para pejuang menjadi terombang ambing karena bantuan logistik dari rakyat sangat sulit didapat karena ancaman dari Belanda akan membakar kampung kampung yang memberi bantuan kepada para pejuang.

Atas Kesepakatan Pimpinan MBU DPRI Sunda Kecil maka setelah berunding dengan Ketua Dewan Raja-Raja yaitu A.A. Panji Tisna maka diberikan jaminan keamanan bagi para pejuang yang akan menyerahkan diri oleh Komandan Belanda.

Maka sejak tanggal 24 Mei 1948 para pemuda pejuang secara berabgsur angsur menyerahkan diri kepada Raja-Raja setempat. Bagi para pejuang yang berasal dari wilayah Badung menyerahkan diri kepada Raja Badung yaitu Ida Cokorda Ngurah Gde Pemecutan.

Setelah para pejuang berada dalam perlindungan Raja Raja maka negara Indonesia Timur merintahkan agar para tahanan agar segera dipindahkan ketempat tahanan milik Pemerintah, agar pemuda pejuang lebih mudah diseleksi tingkat pelanggarannya.

Oleh karena Dewan Raja Raja merupakan bagian dari aparat Pemerintah Negara Indonesia Timur, maka dengan berat hati Ida Cokorda Ngurah Gde Pemecutan tunduk kepada putusan atasan Beliau yaitu Pemerintah Negara Indonesia Timur sehingga para pemuda pejuang yang berada dalam lindungan beliau terpaksa dipindahkan dari Puri Pemecutan ke tangsi tangsi milik Pemerintah di seluruh Bali.

Dengan demikian tidak benar adanya tuduhan bahwa Ida Cokorda Ngurah Gde Pemecutan dengan sengaja atas kemauan beliau sendiri menyerahkan para pejuang ketangan serdadu Nica Belanda. Bahkan Beliau sangat marah kepada Mayor Polak, asisten Residen atas keputusan yang merugikan pejuang. Demikianlah kesalahanpahaman yang terjadi antara Pejuang kemerdekaan dengan Ida Cokorda Ngurah Gde Pemecutan sebagai Raja Badung.

Kedudukan terakhir beliau dalam pemerintahan yang tergabung dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia adalah sebagai Bupati Badung sampai beliau pensiun tahun 1959


PITEKET (IMBAUAN) IDA COKORDA PEMECUTAN X
UNTUK KETURUNAN ARYA DAMAR


Dinyatakan bahwa yang berkuasa di Tabanan dan Badung adalah keturunan Arya Damar, ungkapan ini memberi ketegasan bahwa Arya Kenceng dan keturunannya yang berkuasa di Tabanan dan Badung leluhurnya adalah Arya Damar. Mungkin adanya gunanya ditinjau pura pura pedarman yang ada di pura Besakih yang menjadi sungsungan para warga yang ada di Bali dan dibuatkan pada masa pemerintahan Raja Raja Bali dahulu yang mungkin ada hubungannya dengan Arya Damar.

Setelah diadakan penyelidikan secara langsung pada tahun 1963 pada saat berlangsungnya upacara Eka Dasa Ludra ternyata pedarman yang memuliakan Arya Damar tidak ada. Walaupun demikian masih perlu diadakan penelitian dari sumber sumber kepustakaan yang ada dari penelitian dari buku buku tentang sejarah pura yang dilaksanakan Institut Hindhu Darma Denpasar pada tahun 1980 tentang Pura Besakih ternyata tidak menyinggung masalah pendirian Pura Pedharman.

Demikian pula Dr.A.J. Bernet Kempers dalam bukunya Bali Purbakala yang berisi tentang petunjuk peninggalan purbakala di Bali tahun 1956 dan Dr. R Goris dalam tulisannya tentang arti Pura Besakih namun tidak menyinggung tentang pendirian Pura-Pura Pedharman.

Demikian pula kitab Raja Purana teks dan terjemahannya yang tidak menyinggung sama sekali tentang pura pura Pedharman, walaupun purana ini berkaitan erat dengan Pura Besakih. Raja Purana hanya menyinggung tentang ketentuan dan kewajiban di Pura Besakih yang tercatum dalam Piagam Raja (Dalem) Angurah Kebayan di Besakih dan Sedahan Lor di Selat, mempunyai tugas yang sama untuk memelihara dan menegakkan piagam ini.

Buku Sejarah Bali menyinggung pula perbaikan pura pura secara besar besaran yaitu Pura Dasar Gelgel, Pura Ketel Bumi di Banjar Angkan dan Pura Besakih pada masa pemerintahan Dalem Watu Renggong Raka Gelgel tahun 1460-1550, namun tidak ada menyentuh masalah pembangunan pura pura Pedharman di Besakih, demikian pula tidak ada yang menyinggung Pura Pedharman untuk Arya Damar maupun Arya Kenceng.

Namun suatu kenyataan disekitar Pura Besakih terdapat Pura Pura Pedharman. Tidak ada keterangan yang jelan tentang pendirian Pura pura Pedharma tersebut sehingga ada kemungkinan bahwa tidak semua pemeluk Agama Hindhu di Bali mempunyai Pura Pedharman di pura Besakih. Sekarang sering terdengar di masyarakat bahwa ada warganya yang tidak menemukan pedharmannya di Pura Besakih khususnya warga keturunan Arya Damar. Akhirnya berpegang kepada apa yang telah diwariskan turun temurun secara tradisional dari penglingsir terdahulu, maka Ida Cokorda Pemecutan X menyatakan

  • bahwa di Pura Besakih tidak ada Pura Pedharman untuk Warga Keturunan Arya Damar dan warih Arya Damar hanya bersembahyang di Padma tiga Brahma, Wisnu Siwa di Pura Besakih di Penataran Agung Pura Besakih.
Ida Cokorda Pemecutan X secara tegas menyatakan bahwa leluhur beliau yang beliau yakini sebagai bhatara Kawitannya adalah Arya Damar.

Demikian salinan pernyataan Ida Cokorda Pemecutan X dalam buku sejarah Puri Pemecutan Badung tahun 1993 dan telah disahkan oleh penglingsir Agung Puri Agung Pemecutan Ida Cokorda Pemecutan XI.



IDA COKORDA NGURAH GDE PEMECUTAN X WAFAT


Ida Cokorda Ngurah Gde Pemecutan X wafat pada tanggal 17 Maret 1986 namun sebelumnya kakak beliau Anak Agung Gde Lanang Pemecutan mendahului beliau wafat pada tahun 1962.

Setelah Ida Cokorda Ngurah Gde Pemecutan wafat maka dibuatkan upacara pelebon pada tanggal 27 April 1986, untuk mengisi kekosongan pengelingsir (yang dituakan) maka sesuai rapat para semeton keluarga Puri Agung Pemecutan kemudian memutuskan untuk mengangkat A.A. Ngurah Manik Parasara sebagai Raja Pemecutan XI, abiseka ratu tanggal 16 Juli 1989 dengan gelar Ida Cokorda Pemecutan ke XI dan sebagai wakilnya dipilih A.A. Ngurah Made Darmawijaya dengan gelar Anak Agung Ngurah Gde Lanang Pemecutan.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar